ANALISIS PROYEK

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Proyek :

Suatu rangkaian kegiatan yang menggunakan sejumlah sumber daya untuk memperoleh suau manfaat (benefit).

Kegiatan ini tentunya memerlukan biaya (cost), yang diharapkan dapat memberikan suatu hasil (return) dalam jangka waktu tertentu. Dengan demikian diperlukan suatu perencanaan dan pelaksanaan, yang disesuaikan dengan tujuan yang ingin dicapai.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tujuan Analisis Proyek :

membantu mengambil keputusan dalam menentukan pemilihan penanaman investasi di dalam suatu proyek yang tepat, dari berbagai alternatif yang dapat dilaksanakan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Aspek-aspek analisis :

1.      Aspek teknis: mencakup  penggunaan komponen input dan output, dalam bentuk barang atau jasa.  Dalam hal ini perlu ditentukan jumlah, waktu/kapan digunakan, serta tenaga yang diperlukan.

2.      Aspek manajemen dan administrasi: mencakup dua hal, yaitu kemampuan tenaga yang akan menangani proyek, serta keterlibatan masyarakat setempat.

3.      Aspek kelembagaan: membahas masalah hubungan kerjasama antara pelaksanaan proyek dengan pemerintah daerah setempat.

4.      Aspek komersial: membahas segala sesuatu yang berhubungan dengan cara mendapatkan input yang diperlukan dan bagaimana cara memasarkan output yang akan dihasilkan oleh proyek.

5.      Aspek finansial: membahas masalah cara untuk memperoleh modal/dana yang diperlukan, serta bagaimana proyek dapat mengembalikan dana yang telah diperolehnya (dalam betuk kredit)

6.      Aspek ekonomis dilakukan untuk melihat apakah proyek yang akan dilaksanakan akan dapat memberi manfaat yang menguntungkan kepada masyarakat secara keseluruhan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jenis Analisis Proyek

1.       Analisis finansial dilakukan untuk kepentingan individu atau lembaga yang menanamkan modalnya dalam proyek tersebut, misalnya petani, wiraswastawan atau perusahaan.

2.       Analisis ekonomi lebih ditujukan untuk melihat manfaat yang diperoleh oleh masyarakat luas, atau perekonomian sebagai suatu sistem keseluruhan.

 

 

 No

 

Komponen

Analisis

Finansial

Ekonomi

1.

Biaya (Cost)

 

 

 

- Investasi

v

v

 

- Operasi

v

v

 

- Pemeliharaan

v

v

 

- Upah/gaji

v

v

 

- Pajak

v

x

 

- Pengembalian kredit dan bunga

v

x

 

- Biaya sosial

x

v

 

 

 

 

2.

Manfaat (Benefit)

 

 

 

- Hasil produksi

v

v

 

- Subsidi

v

x

 

- Kredit

v

x

 

- Hibah (Grant)

v

v

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kriteria Investasi

 

 

Untuk menilai kelayakan suatu proyek, atau membuat peringkat (rangking) beberapa proyek yang harus dipilih, dapat digunakan beberapa kriteria.  Dalam bagian berikut dibahas empat cara yang paling banyak digunakan, yaitu :

1.       Net Present Value (NPV)

2.       Internal Rate of Return (IRR)

3.       Benefit Cost Ratio (BC Ratio)

4.       Payback period

Ke-empat cara tersebut dapat digunakan tersendiri secara terpisah atau bersama-sama.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Arus Kas (Cash Flow)

 

 

Arus kas : catatan aliran mafaat dan biaya ke dalam atau ke luar kas proyek dari waktu ke waktu.

 

 

a.

Bentuk arus mulai tahun ke-0

 

 

 

 

 

b.

Bentuk arus mulai tahun ke-1

 

 

 

 

 

Untuk menyeragamkan nilai dilakukan konversi ke titik waktu 0 dengan discount factor (DF)

 

 

 

 

di mana      

DF = discount factor

i = discount rate

t = tahun yang sedang berjalan