BAB II

ANATOMI LUAR DAN MORFOLOGI

 

 

  • Anatomi luar serangga meskipun pada dasarnya sama pada semua jenis serangga, tetapi ada keragaman menurut jenisnya dan dalam satu jenis serangga menurut tahap perkembangannya.

 

MORFOLOGI DAN INTEGUMEN

Serangga memiliki dinding tubuh yang disebut integumen. Integumen ini berperan sebagai kerangka luar (eksoskleleton).

Anatomi Luar Integumen

Integumen terdiri dari tiga lapisan utama, yaitu :

  1. Lapisan dasar (basement membrane) dengan ketebalan kurang lebih ˝ m.

  2. Epidermis atau hipodermis yang mempunyai ketebalan satu sel.

  3. Lapisan kutikula yang tebalnya kurang lebih 1m.

Kutikula terdiri dari sel-sel mati yang dibentuk oleh sel hidup di bawahnya yaitu epikutikula, dan terdiri dari prokutikula dan epikutikula. Prokutikula terdiri dari lapisan yang lebih tebal dibandingkan epikutikula.

  • Prokutikula terdiri dari lapisan endokutikula dan eksokutikula. 

  • Epikutikula merupakan lapisan tipis yang biasanya terdiri dari :

(a). Lapisan dalam disebut lapisan kutikulin (lipoprotein).

(b). Lapisan luar disebut lapisan lilin yang sulit ditembus air.

  • Bagian yang mengeras dari kutikula terutama terdapat pada lapisan eksokutikula, disebabkan oleh adanya sklerotin sebagai hasil dari proses pengerasan yang disebut dengan sklerotisasi.

  • Kutikula relatif permiabel, dan bila keadaannya tipis, maka dapat dilalui oleh air dan gas.

Pada kutikula sering dijumpai :

  • sulkus, yaitu lekukan pada kutikula bagian luar

  • sutura, yaitu garis persatuan antara dua sklerit yang terpisah

  • apodema atau apofisis, yaitu penonjolan bagian dalam kutikula

Secara garis besar bagian tubuh serangga terdiri dari kepala, thoraks, dan abdomen.

 

Morfologi Kepala

  • Kepala merupakan bagian depan dari tubuh serangga dan berfungsi untuk pengumpulan makanan dan manipulasi, penerima rangsang dan otak (perpaduan syaraf). Struktur kerangka kepala yang mengalami sklerotisasi disebut sklerit. Sklerit-sklerit ini dipisahkan satu sama lain oleh sutura yang tampak sebagai alur

  • Kutikula pada kepala mengalami penonjolan ke arah dalam, membentuk rangka kepala bagian dalam, yang disebut tentorium.

Terdapat tiga tipe kepala berdasarkan posisi alat mulut, yaitu :

  1. Prognatous (menghadap ke depan), contoh : Sithopillus oryzae (Coleoptera, Curculionidae)

  2. Hypognatous (menghadap ke bawah), contoh : Valanga nigricornis (Orthoptera, Acrididae)

  3. Ophistognatous (menghadap ke bawah dan belakang), contoh : Leptocorisa acuta (Hemiptera, Alydidae)     

  • Pada kepala terdapat dua organ penerima rangsang yang tampak jelas yaitu mata tunggal dan antena. 

  • Mata terdiri dari dua jenis : mata majemuk dan tunggal.

 

Antena

Sepasang antena terdapat pada salah satu ruas kepala di atas mulut yang dapat digerak-gerakkan. Antena merupakan alat penting yang berfungsi sebagai alat perasa dan alat pencium. Ruas pertama antena yang disebut skapus melekat pada kepala. Ruas kedua disebut pedisel dan ruas-ruas berikutnya secara keseluruhan disebut flagelum.

Bentuk dan ukuran antena serangga sangat beragam. Berdasarkan bentuknya antena serangga dapat dibedakan menjadi 14 tipe yaitu :

  1. Filiform : menyerupai tambang, tiap-tiap segmen yang membentuk antena ukurannya sama, misalnya antena pada Valanga sp. (Orthoptera).

  2. Moniliform : seperti manik-manik, ruas-ruas antena berukuran sama dan berbentuk bulat, misalnya Rhysodidae.

  3. Setaseous : seperti rambut kaku (Seta), makin ke ujung ruas-ruas antena maakin ramping, misalnya Isoptera.

  4. Clavate : seperti moniliform tapi agak membesar kebagian ujungnya, misalnya Coccinellidae.

  5. Capitate : seperti clavate tetapi perbesaran ruas-ruas terakhir tiba-tiba membesar, misalnya Nitidulidae.

  6. Serate : tiap-tiap segmennya berbentuk seperti gigi, misalnya Elateridae.

  7. Geniculate : segmen pertama berukuran panjang diikuti oleh satu segmen yang lebih kecil yang membentuk sudut dengan segmen pertama, misalnya Formicidae.

  8. Pectinate : setiap segmen memanjang ke arah samping seperti sisir, misalnya Pyrochoroidae.

  9. Bipectinate : setiap segmen memiliki satu pasang rambut.

  10. Stylate : segmen terakhir runcing dan agak panjang, misalnya Asilidae.

  11. Aristate : seakan-akan dari segmen antena keluar lagi antena, misalnya Muscidae.

  12. Plumose : setiap segmen berambut lebat dan panjang, misalnya nyamuk jantan.

  13. Lamellate : segmen paling ujung membesar dan menjadi lempengan, misalnya Scarabaidae.

  14. Flabellate : semua segmen setelah pedicel bentuknya seperti lempengan, misalnya Rhipiceridae

 

Alat Mulut

            Secara umum alat-alat mulut serangga terdiri dari :

  1. Labrum (bibir atas)

  2. Sepasang mandibel (geraham pertama)

  3. Sepasang maksila (geraham kedua)

  4. Labium (bibir bawah)

  5. Epifaring (lidah)

Bagian–bagian mulut serangga dapat diklasifikasikan menjadi dua tipe umum, mandibulata (pengunyah) dan haustelata (penghisap). 

  • Tipe alat mulut pengunyah, mandibel bergerak secara transversal yaitu dari sisi ke sisi, dan serangga tersebut biasanya mampu menggigit dan mengunyah makanannya. 

  • Tipe mulut penghisap memiliki bagian-bagian dengan bentuk seperti probosis yang memanjang atau paruh dan melalui alat itu makanan cair dihisap. Mandibel pada bagian mulut penghisap mungkin memanjang dan berbentuk stilet atau tidak ada. 

Beberapa tipe alat mulut serangga yaitu :

a. Tipe alat mulut menggigit mengunyah terdiri dari :

(1). Labrum, berfungsi untuk memasukkan makanan ke dalam rongga mulut.

(2). Epifaring, berfungsi sebagai pengecap.

(3). Mandibel, berfungsi untuk mengunyah, memotong, atau melunakkan makanan.

(4). Maksila, merupakan alat bantu untuk mengambil makanan. Maxila memiliki empat cabang, yaitu kardo, palpus, laksinia, dan galea.

(5). Hipofaring, serupa dengan lidah dan tumbuh dari dasar rongga mulut.

(6). Labium, sebagai bibir bawah bersama bibir atas berfungsi untuk menutup atau membuka mulut. Labium terbagi menjadi tiga bagian, yaitu mentum, submentum, dan ligula. Ligula terdiri dari sepasang glosa dan sepasang paraglosa.

  • Contoh serangga dengan tipe alat mulut menggigit mengunyah yaitu ordo Coleoptera, Orthoptera, Isoptera, dan Lepidoptera.

 

b. Tipe alat mulut mengunyah dan menghisap

  • Tipe alat mulut ini diwakili oleh tipe alat mulut lebah madu Apis cerana (Hymenoptera, Apidae) merupakan tipe kombinasi yang struktur labrum dan mandibelnya serupa dengan tipe alat mulut menggigit mengunyah, tapi maksila dan labiumnya memanjang dan menyatu.

  • Glosa merupakan bagian dari labium yang berbentuk memanjang sedangkan ujungnya menyerupai lidah yang berbulu disebut flabelum yang dapat bergerak menyusup dan menarik untuk mencapai cairan nektar yang ada di dalam bunga.

 

c. Tipe alat mulut menjilat mengisap

  • Tipe alat mulut ini misalnya pada alat mulut lalat (Diptera).

  • Pada bagian bawah kepala terdapat labium yang bentuknya berubah menjadi tabung yang bercelah. 

  • Ruas pangkal tabung disebut rostrum dan ruas bawahnya disebut haustelum.

  • Ujung dari labium ini berbentuk khusus yang berfungsi sebagai pengisap, disebut labellum

 

d. Tipe Alat Mulut Mengisap

  • Tipe alat mulut ini biasanya terdapat pada ngengat dan kupu-kupu dewasa (Lepidoptera) dan merupakan tipe yang khusus, yaitu labrum yang sangat kecil, dan maksila palpusnya berkembang tidak sempurna.

  • Labium mempunyai palpus labial yang berambut lebat dan memiliki tiga segmen.

  • Bagian alat mulut ini yang dianggap penting dalam tipe alat mulut ini adalah probosis yang dibentuk oleh maksila dan galea menjadi suatu tabung yang sangat memanjang dan menggulung

 

e.  Tipe Alat Mulut Menusuk Mengisap

  • Kepik, mempunyai alat mulut menusuk mengisap, misalnya Scotinophara (Heteroptera). 

  • Alat mulut yang paling menonjol adalah labium, yang berfungsi menjadi selongsong stilet

  • Ada empat stilet yang sangat runcing yang berfungsi sebagai alat penusuk dan mengisap cairan tanaman. 

  • Keempat stilet berasal dari sepasang maksila dan mandibel ini merupakan suatu perubahan bentuk dari alat mulut serangga pengunyah.

 

TORAKS DAN ABDOMEN

Bagian Toraks

  • Bagian dari tubuh serangga antara kepala dan abdomen adalah thoraks terdiri dari tiga segmen atau ruas yaitu protoraks, mesotoraks, dan metatoraks

  • Ketiga bagian toraks tersebut memiliki sepasang tungkai, sedangkan mesothoraks dan metatoraks masing-masing memiliki sepasang sayap.

  • Pada setiap sisi  mesotoraks dan metathoraks terdapat sebuah spirakel.

  • Protoraks, mesotoraks dan metatoraks masing-masing bagian atasnya terdiri dari notum dan bagian bawahnya disebut sternum.

  • Notum untuk prothoraks disebut pronotum, dan notum untuk mesothoraks dan metathoraks masing-masing disebut mesonotum dan metanotum.

  • Pronotum terbagi lagi atas preskutum, skutum, skutelum dan postkutelum, mesonotum dan metanotum masing-masing terbagi atas epimeron dan episternum.

 

Sayap 

  • Serangga dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok berdasarkan kepemilikan sayap, yaitu kelompok serangga bersayap (Pterygota) dan kelompok serangga tidak bersayap (Apterygota).

  • Sayap merupakan tonjolan integumen dari bagian mesopleuron dan metapleuron.

  • Sayap diperkuat oleh satu deretan rangka-rangka sayap yang bersklerotisasi, yang mengandung syaraf, trakea, dan hemolimf.

  • Permukaan atas dan bawah sayap terbuat dari bahan kitin tipis. 

  • Bagian tertentu dari sayap tampak seperti garis-garis tebal yang disebut pembuluh sayap.  Bagian sayap yang dikelilingi oleh pembuluh sayap disebut sel.

 

Tungkai-Tungkai Thoraks

  • Tungkai serangga terdapat pada prototaks, mesatoraks dan metatoraks yang masing-masing disebut tungkai depan, tungkai tengah dan tungkai belakang. 

  • Tungkai serangga terdiri dari enam ruas yang terdiri dari :

a.  Koksa, yang merupakan bagian yang melekat langsung pada thoraks

b.  Trokanter, bagian kedua dari ruas tungkai berukuran lebih pendek dari pada koksa dan sebagian bersatu dengan ruas ketiga

c.  Femur, merupakan ruas yang terbesar

d.  Tibia, ukurannya lebih ramping tetapi hampir sama panjang dengan femur pada bagian ujung tibia biasanya terdapat duri-duri atau taji

e.  Tarsus, terdiri dari 1-5 ruas

f.    Pretarsus, ruas terakhir dari tungkai, terdiri dari sepasang kuku tarsus dan diantaranya terdapat struktur seperti bantalan yang disebut arolium

1.  Saltatorial : Tungkai belakang belalalng yang digunakan untuk meloncat, dengan bentuk femur tungkai belakang lebih besar bila dibandingkan dengan femur tungkai depan dan tungkai tengah.  Contoh : Valanga nigricornis (belalang)

2.  Raptorial : Tungkai depan digunakan untuk menangkap dan memegang mangsa, sehingga ukurannya lebih besar bila dibandingkan dengan tungkai yang lainnya. Contoh : Stagmomantis carolina (belalang sembah)

3.  Kursorial : Tungkai ini digunakan untuk berjalan cepat atau berlari. Contoh : Periplaneta australasiae (kecoa)

4.  Fosorial :  Tungkai depan berubah bentuk sebagai alat penggali tanah.  Contoh : Gryllotalpa africana (orong-orong)

5.  Natatorial : Tungkai jenis ini terdapat pada serangga air yang berfungsi untuk berenang.  Contoh : Hydrophilus triangularis (kumbang air)

6.  Korbikulum : Tungkai tipe ini berfungsi untuk mengumpulkan tepung sari.  Contoh : Apis cerana (lebah madu)